Cukuplah Cincin Batu Menjadi Bukti Kebaikan Anda

Bukan karena ingin ikut-ikutan mengomentari  booming cincin batu akik, tulisan ini muncul. Kalaupun iya, biarlah ia menjadi penyeimbang tulisan lain yang dianggap tidak memihak penyenang batu akik.  Karena tidak sedikit tulisan yang membahas tentang fenomena ini dan memunculkan istilah-istilah baru terkait dengan booming batu akik, ada yang pro dan kontra,  sebut saja satu istilah “kegoblokan kolektif”.  Sekilas pikir “kegoblokan kolektif” adalah orang-orang goblok yang mengajak orang atau membuat orang lain menjadi goblok dengan batu (bagaimana menurut Anda)?.

Setidaknya ada tiga dimensi terkait batu cincin ini, yaitu dimensi seni, ilmu dan syariat. Seni dimaksud adalah keindahan, yang mengerti batu akan paham ketika sebuah batu cincin memiliki nilai keindahan melalui warna, serat, pantulan sinar dan kelangkaannya. Dari segi ilmu jangan ditanya, batu memiliki tingkat kekerasan yang berbeda yang membutuhkan alat tertentu untuk pengukurannya, batu memiliki struktur yang beragam, jenis yang banyak dan hal itu tidak banyak orang dengan mudah untuk mengetahuinya. Semakin sebuah batu dianggap indah dan langka, semakin tinggi harganya. Dari segi syariat, untuk diketahui bahwa nabi Muhammad SAW juga memakai cincin, dan sebagian ulama fikih memberi fatwa termasuk Sunnah memakai cincin (asal jangan cincin emas). Lalu jika Anda tidak menyukai cincin batu, layakkah Anda men-justifikasi aneh orang-orang yang senang dengan batu cincin?.

Oke. Mari berpindah ke pertanyaan yang lain. Mengapa Anda memakai cincin batu (akik, mulia atau batu apapun)?. Atau bagi Anda yang tidak tertarik menggunakannya, pertanyaan berubah menjadi, mengapa orang-orang “gila” (senang) cincin batu?.

Menurut hemat saya, Anda sah-sah saja untuk mulai menyukai cincin batu ini, baik itu Anda baru pemula (ikut-ikutan), ataupun Anda “penggila” batu, yang penting jangan berlebihan, karena segala yang berlebihan adalah teman syetan. Tidak berlebihan berarti hanya memiliki satu atau dua atau tiga saja, mengoleksi nya dalam jumlah banyak bukan saja menghabiskan uang Anda, tapi Anda akan terjebak pada kepuasan tanpa batas dan kesombongan. Ujung-ujungnya anda menjadi teman syetan.

Dan yang paling penting dari semuanya adalah Anda jangan percaya pada adanya kekuatan magis atau manfaat apapun dari batu cincin tersebut. Anda akan terjerumus kedalam syirik, dan hal itu sangat keras larangannya dalam islam. Luruskan lagi niat anda jika memakai cincin batu. Misalnya Anda akan terlihat lebih “jantan” jika memakai cincin batu. Terlihat lebih “jantan” jauh lebih baik daripada terlihat metropolis, bukan?. Atau, dengan memakai cincin batu, Anda ingin mengikuti Sunnah nabi. Dan bagi saya, cukuplah memakai cincin batu diniatkan untuk menjadi tambahan saksi atas kebaikan-kebaikan yang dilakukan. Seperti bersaksinya tanah yang Anda injak ketika Anda melangkah kemesjid, atau seperti butiran tasbih Anda bersaksi ketika Anda berzikir.

Wallahu a’lam

 

This entry was posted by admin on Saturday, March 7th, 2015 at 6:06 am and is filed under persepsi . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response, or trackback from your own site.

One Comment

  1. cincin kawin says:

    agan” /sis yang mau menikah silahkan menghubungi kami di http://depokweddingrings.com
    CINCIN KAWIN

Leave a Reply

infopaytren.com
Categories