Negeri Kebanyakan Aturan.

Tergelitik oleh omongan sohib-sohib di kafe kantor, suatu siang di Jakarte, konon katanya negeri ini terlalu banyak membuat dan mengeluarkan aturan.  Sehingga membuat mereka pusing, mengapa tidak, belum begitu familiar dengan satu aturan dan undang-undang, sudah keluar penggantinya atau revisinya.

“Bukannye itu bagus? banyak buat aturan bukannye mengindikasikan kinerjanye membaik, mungkin dibuat banyak karena negeri ini juga terdiri dari banyak pulau, bayangin 13 ribu pulau bro, jadi sah bin wajar kudu perlu dibuat aturan yang banyak untuk mengaturnye?” kilah sang pembela (Mr.B) setelah beberapa saat sebelumnya mereka mulai terlibat pembahasan tentang “aturan”.

Sang pengkritik (Mr.A) tidak kalah serunya mengatakan, “lha aturan dibuat setiap saat, tapi perbaikan kagak muncul muncul, nggak ade implementasi dan pengawasan yang serius, belum lagi kurangnye sosialisasi….kalo engga’ percaya coba liat ni data:” lanjutnya.

2006 2007 2008 2009 2010 Juni 2011 jumlah rata-rata rate
Kemen Perhubungan 66 63 64 84 97 41 415 69 1
Kemen ESDM 0 19 39 34 19 8 119 20 5
Kemen LH 14 13 23 37 10 1 98 16 6
Kemenhut 80 62 71 72 51 43 379 63 2
Kementan 67 75 61 71 6 280 56 3
Kemen PU 39 45 26 24 20 6 160 27 4

Mr.A melanjutkan  “Dari data  6 tahun terakhir… Kementerian Kehutanan menduduki urutan kedua setelah Kementerian perhubungan. Ntuh Menhut ngeluarin rata-rata 63 Permen pertahun, artinye setiap minggu sang Menteri menandatangani aturan terbaru. Bahkan beberapa minggu menandatangani dua aturan. Diatasnye ntu diduduki oleh Kementerian Perhubungan, dan diurutan ketiga diduduki oleh Kementerian Pertanian.”

Mr.B = “Ah yang bener?” (kaget, mengerutkan dahi, mencoba pura-pura serius memperhatikan data).

Mr.A =  “coba lu pikir ye…” sejenak Mr.A menyedot kopinya, kemudian masih dengan nada tinggi dia lanjutkan “liat tuh, aturannye banyak, hutan pada rusak juga, kereta api kecelakaan mulu, Jakarte macetnye tambah parah, dan beras masih impor..”!

Mr. B = “eit tunggu dulu, apa ntu data valid bro?”

Mr. A = “enggak valid gimane, cek aja ndiri. Asal lu tau ye, ntuh data baru peraturan Menterinye, belum peraturan yang dikeluarin Dirjen nye, Presidennye, Gubernurnye, Bupatinye.”

Mr.B =” Jadi menurut elu, negeri ini gak usah ade aturan-aturan nyang banyak gitu bro?”

Mr.A = “bukan begitu maksud aye, gini deh, lebih baik sedikit aturan, tapi efektif, daripade banyak aturan tapi kagak efektif.”

Aku tersenyum-senyum, sambil mengangguk-angguk, dan memelintir jenggot, berlalu dari mereka…dalam hati berharap semoga mereka salah tentang hal itu…

Sumber:

http://www.deptan.go.id

http://www.dephut.go.id/

http://www.dephub.go.id/

http://www.esdm.go.id

http://www.menlh.go.id

http://www.pu.go.id/

This entry was posted by admin on Saturday, June 18th, 2011 at 8:58 am and is filed under Kisah, persepsi . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response, or trackback from your own site.

Leave a Reply